Kisah Gadis Yang Tinggi Tawakkalnya Pada Allah

Info Menafaat : Kisah Gadis Yang Tinggi Tawakkalnya Pada Allah Yang Patot Kita Contohi | Syah bin Syuja’ adalah seorang sufi yang berasal dari keluarga bangsawan di kota Kirmani, sebuah kota di Parsi.

Beliau biasa dipanggil sebagai Syah Kirmani. Beliau memiliki dua orang anak, laki-laki dan perempuan. Meskipun masih remaja keduanya mempunyai kecerdasan kerohanian yang luar biasa.

Barangkali mereka memang mewarisi sifat ayahanda mereka melalui tarbiah dan didikan agama yang begitu baik sekali. Seorang puteri Syah bin Syuja’ telah dipingitnya (tidak boleh keluar rumah) selama 20 tahun.

Apabila usianya sudah sampai 20 tahun maka para anak-anak menteri di kota Kirmani ramai yang datang untuk melamarnya. Sebagai orang tua, tentu saja Syah bin Syuja’ merasa senang ramai yang meminang puterinya.

Tetapi, di sisi lain Syah bin Syuja’ merasa sedih dan bimbang, siapa jodoh puterinya itu yang sebenarnya? Maka kepada para anak-anak menteri yang melamar puterinya itu Syah bin Syuja’ meminta waktu 3 hari untuk memutuskannya.

Setelah Syah bin Syuja’ pergi menjelajah dari masjid ke masjid tibalah dia di salah satu masjid yang sedang solat salah seorang guru sufi didalamnya.

Guru sufi itu ternyata bukan lain adalah anak murid kepada Syah Kirmani sendiri. Syah bin Syuja’ kemudian segera menemuinya.

“Apakah engkau telah berkeluarga?”
“Belum, wahai Syeikh” jawab guru sufi tersebut.

“Mahukah engkau seorang isteri yang solehah?” tanya Syah bin Syuja’. “Siapa yang kamu mahu menikahkan puterinya kepadaku? Hartaku hanyalah tiga dirham”, jawab guru sufi tersebut.

“Akan kuserahkan puteriku kepadamu”, jawab Syah bin Syuja’.
“Layakkah saya untuk bernikah dengan anak perempuanmu sedangkan saya adalah seorang lelaki yang miskin”, kata guru sufi itu seolah tidak percaya dirinya ingin dinikahkan dengan anak perempuan syeikhnya sendiri.

“Dari tiga dirham yang engkau miliki itu, belanjakanlah satu dirham untuk roti, satu dirham untuk minyak mawar, dan satu dirham untuk pengikat tali perkawinan”, lanjut Syah bin Syuja’.

Akhirnya mereka bersepakat. Malam itu juga Syah bin Syuja’ menghantar puterinya ke rumah guru sufi itu. Keduanya pun dinikahkan. Kini keduanya telah menjadi suami isteri.

Ketika memasuki rumah sang suami buat pertama kali, puteri Syah bin Syuja’ melihat sepotong roti kering di sebuah kendi berisi air.

“Roti apakah ini?” tanya dia kepada suaminya.
“Roti kelmarin yang ku simpan untuk buka puasa hari ini”, jawab guru sufi yang memang terbiasa dengan amalan puasa sunat.

Mendengar jawapan itu, tiba-tiba si gadis hendak meninggalkan rumah guru sufi tersebut. Guru sufi pun pasrah seraya berkata:
“Sudah ku sedari bahawa puteri Syah Kirmani tidak akan sanggup hidup bersamaku yang miskin ini.”

Puteri Syah bin Syuja’ menjawab:
“Aku meninggalkanmu bukan kerana sedikit hartamu, tetapi kerana lemahnya iman dan kepercayaanmu sehingga engkau menyimpan roti kelmarin dan tidak percaya bahawa Allah akan memberi kamu rezeki setiap hari”, kata puteri Syah bin Syuja’ dengan serius.

Guru sufi tersebut sangat terkejut mendengar jawapan isterinya. Ada seorang perempuan yang jauh lebih tinggi berserah diri dan tawakkalnya kepada Allah.

Setelah terdiam sejenak dia melanjutkan perkataannya, “Aku jadi hairan kepada ayahku, 20 tahun lamanya dia memingitku dan mengatakan akan kunikahkan engkau dengan orang lelaki yang bertakwa kepada Allah,

Tetapi nyatanya dia menyerahkanku kepada seseorang yang tidak pasrah kepada Allah untuk makanannya sehari-hari.”

“Apakah kesalahanku ini dapat diperbaiki?” guru sufi bertanya.
“Boleh” jawab puteri Syah bin Syuja’. “Pilihlah satu di antara dua, aku atau roti kering itu!”.

Akhirnya suaminya memilih isterinya dan memberi roti itu sebagai sedekah kepada fakir miskin.

Inilah natijah didikan yang sempurna yang telah diberikan oleh seorang ayah kepada anak perempuannya sehingga seorang gadis memiliki keyakinan dan tawakkal yang tinggi terhadap rezeki Allah.

Sedikit pun tidak ragu-ragu dari mana rezeki akan datang kerana ia sesuatu yang telah dijamin keatas setiap manusia oleh Allah. Mudah-mudahan kisah ini memberi kita kekuatan untuk menghilangkan kekhuatiran kita terhadap hilangnya,

Atau berkurangnya harta dunia dari tangan kita bersama keyakinan bahawa khazanah yang berada disisi Allah adalah lebih baik dan lebih mulia. Amiin Allahumma Amiin..

Sekian Terima Kasih,Dipersilakan share jika bermanfaat untuk anda semua.

Tonton Video Di Bawah Ini Sampai Habis

Power la dik

Posted by Fingo on Isnin, 17 Februari 2020

Register disini>> Join Now ,Selepas Join download Apps Fingo